Kapan ya aku bisa..? :((

Malam tadi saat sedang bercengkarama dengan krucil2ku, mengalirlah cerita sedih ini…

“ma, tadi siang kasian deh si hani..” putriku yang sulung ngomong dengan nada ragu2.

“kenapa kok kasian..? dimarahin ya…?” pancingku

“iya ma.. bukan dimarahin lagi… kasian deh… ” katanya lagi. Wah.. wah.. kenapa lagi niy..? udah penasaran pengen tau kelanjutannya.

“iya dimarahin kenapa?” kejarku

“kan tadi siang waktu si hani minum obat, pas diminumin obat dia mau muntah.. ‘uek gitu. jadi dimarahin deh.. katanya gini ma.. ‘Gimana sih goblok banget masa minum gitu aja ga bisa… ini pasti karna dimanjain sama mamanya nih’ .. gitu ma… ” cerocos si sulungku.

Tuing… kaget bener2 kaget aku.. ga nyangka kok bisa2nya dia ngeluarin kata2 merendahkan itu ke anak kecil. Yah, mungkin dia capek ngurus ngurus krucil2ku yang 3 orang itu. Mungkin juga lagi banyak pikiran. Tapi ga seharusnya sampe ngatain ‘G****K kan? Seumur2 jagung ini aku punya anak, ga pernah sekalipun kata2 itu terucap walau disaat aku marah banget ke mereka kalau mereka lagi bertingkah nakal. Bener2 aku jaga setiap ucapan yang aku lontarkan buat anak2ku. Sangat2 menyalahi prinsip pengasuhan anak. Geram & mau nangis rasanya.

“Emang kenapa hani mau muntah waktu minum obat ? kan hani udah sering minum obat.. ” tanyaku pada putri kecilku yang sejak tadi diam menyimak ocehan kakaknya.

“Hani kekenyangan ma… perut hani penuh abis makan nasi… jadi hani ‘uek deh..” katanya dengan tampang polosnya

“trus hani abis dimarahin, nangis ga ? ” tanyaku lagi

“nangislah ma.. trus dia tiduran sambil meluk guling sambil tengkurep di kamar. trus langsung tidur deh hani.. ” sulungku yang menjawab.

“tapi mama jangan cerita ke papa ya. nanti kl papa marahin dia, nanti aku malah dimarahin lagi siangnya sama dia.. karena udah jadi tukang ngadu..” sambungnya cepat.

Kupeluk putri kecilku… rasanya nyesek banget… aku tau ini salahku…

“maafin mama ya hani… mama janji suatu saat nanti mama yang bakal nungguin kalian di rumah.. mama yang ngurus kalian setiap hari. sekarang yang sabar aja ya dulu… yuk kita sama2 berdoa sama ALLAH biar mama cepet bisa dirumah ga kerja lagi di kantor….”

‘ngembeng’ airmata ini. Ini semua adalah salahku.. membiarkan mereka di tinggal dirumah tanpa pengasuhanku. Sedihnya. Harusnya itu adalah tanggung jawabku sebagai seorang ibu. Maafin mama ya… saat ini belum bisa memenuhi kewajiban mama sebagai ibu yang baik.. ada sesuatu yang harus mama selesaikan dulu dengan kerja jadi karyawan.

Tidurku malam tadi ga nyenyak… seperti dengar suara radio cerita anak2ku setiap malam yang diputar2 terus…
“ma, aku capek dititipin terus tiap hari.. dari senen sampe jumat… kapan sih mama kerjanya finish ?”
“ma, coba mama kayak mamanya ka diaz yang tiap hari dirumah ngurus anak2nya… pasti aku seneng banget hidupnya…”
“besok mama masuk atau libur..? hah besok mama libur..? yeay.. besok mama libur.. besok mama libur…”
“ma, masuk kerjanya tinggal berapa hari lagi…? nanti liburnya berapa hari ma..?”

Duh… nangis aku.. bantalku sampe basah sama airmata… :((

Maafin mama ya sayang…

22.04.2014
malam yang bikin hatiku teriris2… :((

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s